Survei: Parpol Berpengaruh Masih Didominasi Muka Lama


Penulis : Aditya Revianur | Kamis, 30 Agustus 2012 | 16:53 WIB
KOMPAS/ALIF ICHWAN
Jaringan Suara Indonesia mengadakan diskusi hasil survei dengan tema Parpol dan Capres Menuju 2014 di Dieng Room Hotel Kartika Chandra, Jakarta, Minggu (12/8). Hadir dalam acara tersebut, antara lain, Burhanuddin Muhtadi (peneliti Lembaga Survei Indonesia), Idrus Marham (Sekjen Partai Golkar), Tjahjo Kumolo (Sekjen PDI-P), dan Tjatur Sapto Edy (Ketua Fraksi PAN di DPR).
 
 
JAKARTA, KOMPAS.com – Hasil Survei Charta Politika mencatat tiga partai politik besar, yakni Golkar, Demokrat dan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) masih mendominasi jajaran atas parpol berpengaruh. Di luar tiga partai politik besar tersebut, Gerindra dan Nasdem berpotensi menjadi kuda hitam.
“Berdasarkan survei, Golkar masih menduduki peringkat teratas, kemudian disusul Demokrat dan PDIP. Namun, patut dicermati bahwa Gerindra dan Nasdem berpeluang menjadi kuda hitam. Perubahan masih mungkin terjadi. Hal yang patut dicermati adalah PDIP memiliki tingkat loyalitas pemilih yang lebih tinggi dari partai lainnya, Hanura juga demikian,” ujar Direktur Riset Charta Politika Yunarto Wijaya.

Hal itu dikatakannya saat menyampaikan hasil survei Nasional 2012 ‘Stagnasi Perilaku Pemilih: Fenomena Parpol Mati Suri’ di Jakarta, Kamis (30/8/2012).

Yunarto mengungkapkan, Partai Golkar banyak didukung oleh petani dan nelayan, di samping kalangan birokrat. Sementara basis suara Partai Demokrat didominasi oleh kalangan intelektual atau profesional.

Sedangkan PDIP banyak didukung oleh kalangan proletariat atau buruh. Gerindra dan Nasdem banyak didukung oleh kalangan pegawai swasta.

Dia melanjutkan, Golkar memiliki pendukung kuat di wilayah Indonesia bagian timur. Sementara di Pulau Jawa dukungan terbelah, dengan menempatkan Golkar di posisi pertama kemudian disusul PDI Perjuangan dan Partai Demokrat.

Di wilayah Sumatera, dukungan turut terbelah dengan dukungan ada di Golkar dan Partai Demokrat. Wilayah Bali dan Nusa Tenggara, lanjutnya, diperebutkan oleh Golkar dan PDIP.

“Faktor personal branding lebih mempengaruhi daripada institutional branding dalam mempengaruhi pilihan masyarakat. Juga dari temuan survei, ada stagnasi pemilih. Di papan atas (parpol berpengaruh) tidak ada perubahan dan tidak munculnya captive market dan jaringan baru pemilih. Oleh karena itu, keadaan pemilih sekarang tidak jauh berbeda dengan masa Orde Baru dulu,” terangnya.

Sementara itu, Sekjen Partai Golkar Idrus Marham berpendapat, jaringan pemilih Golkar diakuinya telah kuat sehingga banyak pemilih yang condong ke partai pohon beringin kuning tersebut. Hal tersebut, kata dia, disebabkan Partai Golkar sebagai parpol yang telah lama malang melintang di dunia perpolitikan tanah air telah memiliki basis massa yang kuat terutama di kalangan petani, nelayan dan birokrat.

“Partai Golkar tetap menduduki nomor satu tidak dapat dipungkiri lagi karena jaringan pemilih kami sudah kuat. Sehingga dapat dikatakan kami memiliki pemilih yang loyal dan hal itu tidak dapat ditampik. Terbukti kan hasil survei beberapa lembaga kalau Golkar di posisi teratas,” ujar Marham.

Pada kesempatan yang lain, Wasekjen Partai Demokrat Saan Mustopha mengungkapkan bahwa Partai Demokrat dipilih oleh kalangan yang terbukti kredibel dalam memilih. Jika mengacu pada hasil survei, Partai Demokrat memiliki basis massa pemilih yang kuat dari kalangan profesional yaitu para intelektual.

Dia menuding bahwa pemilih Golkar merupakan sisa-sisa dari pemilih masa Orde Baru. Sementara, dia berbesar hati bahwa pemilih Partai Demokrat adalah dari generasi baru dan hal tersebut diakuinya menjadi nilai plus dari partai Demokrat.

“Yang memilih partai Demokrat itu kan dari kalangan intelektual, profesional. Jadi Partai Demokrat ini banyak didukung oleh para generasi muda,” terangnya.

Sumber : Kompas.com

 

 

 

Posted on 30 Agustus 2012, in POLITIK, UPTUDATE NEWS and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: